Laksamana Cheng Ho Singgah di Pelabuhan Muara Jati

Laksamana Cheng Ho[1] atau Wai Ping atau Zheng He atau Te Ho melakukan ekspedisi pertama tahun 1405-1407 yang dimulai 11 Juli 1405. Laksamana Cheng Ho disertai rekan sejawatnya Ching-huang melawat ke San Fo Ji (Sriwijaya/ Palembang) dengan tujuan utama menangkap seorang perompak dan pemberontak Ch’en Zuyi beserta pengikutnya yang menyingkir dari Provinsi Fujian.
Titah Kaisar Ming pertama itu didasarkan pada laporan dari seorang Tionghoa lain yang tinggal di Palembang bernama Shi Jinqing. Ch’en Zuyi sangat kaya dan kekayaannya itu didapat dari pekerjaannya sebagai perompak di lautan yang menyerang kapal-kapal pembawa harta yang lewat perairan dekat Palembang. Ia menjadi penguasa lokal di sana dan memerintah dengan sangat kejam, walaupun secara de facto wilayah Palembang berada di bawah kekuasaan dan pengaruh Majapahit di Jawa.
Sekembalinya dari ekspedisi pertamanya, Cheng Ho dan pasukannya berhasil menangkap perompak dan pemberontakan yang dipimpin oleh Ch’en Zuyi serta membunuh 5.000 orang serta merampas 17 kapalnya.Ch’en Zuyi dibawanya kembali ke Tiongkok. Kemudian Ch’en Zuyi diserahkan pada Kaisar di Nanking. Ia kemudian dihukum mati di hadapan Kaisar. Karena harus menumpas dan menangkap para perompak dan pemberontak, kembalinya ke Nanking mengalami keterlambatan tiga bulan. Ia tiba di ibukota Nanking pada tanggal 2 Oktober 1407 M.

Setelah Ch’en Zuyi dihukum, sebagai tanda terima kasih, Kaisar menghadiahi Shi Jinqing dengan mengangkatnya sebagai penguasa Palembang. Khusus untuk Palembang, nama-nama yang berhasil diungkapkan adalah San Fo Ji (mengacu ke Sriwijaya), Pa Lin Fong, Po Lin Bang atau Jiu Jiang (secara harfiah berarti “Pelabuhan Lama” atau “Sungai Lama”).
Menurut Purwaka Caruban Nagari, kedatangan armada Angkatan Laut Cina pada tahun 1415 M dipimpin oleh Laksamana Cheng Ho bersama Ma Huan[3], penulis dan penerjemahnya yang beragama Islam, membawa 63 perahu dengan jumlah pasukan 27.800 orang, yang terdiri dari perwira, prajurit, ahli perbintangan, tabib, para penterjemah, akuntan, ahli mekanik, pedagang, perajin, tukang emas dan permata[4]. Mereka melakukan tugas muhibah atas perintah Kaisar Cina Chen Tu atau Yung Lo, Raja Dinasti Ming III. Tugas utama misi ini adalah membina persahabatan yang erat dengan kerajaan-kerajaan di seberang lautan serta mempropagandakan kejayaan Dinasti Ming[5]. Misi ini adalah misi persahabatan yang berbeda dengan misi para penjelajah Eropa. Misi dari perjalanan Laksamana Cheng Ho bukan misi imperialis, di setiap daerah yang disinggahinya, ia tidak punya keinginan untuk mendudukinya. Di manapun tidak ada orang Tionghoa yang mendirikan kantor dagang, tidak pula mendirikan kota-kota militer yang diperkuat[6]. Dalam masa tujuh kali pelayarannya, ia berhasil memindahkan 25.000 orang Cina dari Provinsi Yunan dan Swatow di Cina Selatan ke Palembang, Kalimantan, dan Pulau Jawa. Di Jawa, imigran Cina ditempatkan di Banten, Cirebon, Semarang, Juwana, Jepara, Gresik, Ampel (Surabaya), dan Bangil.
Setibanya di Pelabuhan Muara Jati, Cirebon, mereka diterima oleh Ki Gedeng Jumajanjati atau Ki Gedeng Tapa, selama tujuh hari tujuh malam dan menghadiahi beberapa cindera mata khas Tiongkok. Salah satu peninggalannya, sebuah piring yang bertuliskan ayat Kursi masih tersimpan di Keraton Kasepuhan Cirebon. Dalam persinggahannya, armada Cina itu sempat mendirikan mercusuar di atas Bukit Amparan Jati. Sebagai imbalan atas mercusuar yang didirikan, mereka diberi garam, terasi, beras tumbuk, rempah-rempah, dan kayu jati oleh Jurulabuhan Dukuh Pesambangan[7].
Jika kita melihat apa yang tercatat dalam Negara Kretabumi dan Purwaka Caruban Nagari, maka keberadaan mercusuar karya bangsa Cina itu ternyata bukan saja sebagai menara pengawas bagi kapal dan perahu, tetapi mercusuar itu juga merupakan tengara, bahwa akan datang sebuah perubahan zaman, yakni masuknya agama Islam. Setelah kedatangan Armada Cheng Ho banyak berdatangan pendatang beragama Islam

__________________

Catatan Akhir:

[1]  Cheng Ho, Zhèng Hé dalam ejaan pinyin bahasa Tiongkok (Mandarin), menurutWade-Giles: Cheng Ho; nama asli dalam ejaan pinyin adalah  Ma Sanbao; nama Arab: Haji Mahmud Shams) (1371 – 1433M), adalah seorang pelaut dan penjelajah Tiongkok terkenal yang melakukan beberapa penjelajahan antara tahun 1405 M hingga 1433 M.
[2] Sumber foto : www.wiklipedia.com. Maritime Silk Road.
[3] Ma Huan adalah seorang muslim. Ia menemani Laksaman Zheng He sebanyak tiga kali dalam tujuh kali pelayarannya. Ia pandai berbahasa Arab, dan bertugas sebagai penerjemah sekaligus reporter. Tulisan terakhirnya mengenai pelayaran Laksamana Zheng He adalah tahun 1433 M. Ma Huan mencatat  semua pengalaman yang disaksikannya dan menuangkannya dalam buku yang berjudul Perjalanan Yingyai sheng-lan (The Overall Survey of the Ocean’s Shoresyang berarti Survei Menyeluruh Wilayah-wilayah Pesisir) dipublikasikan pada tahun1451 M. Buku itu merupakan deskripsi yang didasarkan pada observasi pribadi mengenai wilayah-wilayah yang terbentang mulai dari Asia Tenggara daratan di Timur, Asia Selatan, sampai ke Mekah di Barat. Akan tetapi, salah satu kesukaran yang dihadapi dalam membaca buku yang ditulis Ma Huan itu adalah dalam mencocokkan nama-nama wilayah dalam ejaan bahasa Tionghoa kuno dengan nama sebenarnya. Sumber : Ma Huan, Ying-yai sheng-lan : “The Overall Survey of the Ocean’s Shores, J.V.G. Mills, trans and ed. (Cambridge: Cambridge University Press, 1970),  hal.34-37.
[4]   Pelita edisi Minggu 7 April 1991.
[5]   (Sudjana, 1996 :181).
[6]   Van der Berg, hal 256.
[7]  Atja (1986) hal 31.

Diterbitkan oleh

Muhamad Mukhtar Zaedin

Pengurus Pusat Konservasi dan Pemanfaatan Naskah Klasik Cirebon

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s